Hal-Hal Yang Sebaiknya Jangan Kamu Lakukan Ketika Naik Gunung

Selain buang sampah dan corat-coret sembarangan, nih ada lagi yang sebaiknya nggak usah kamu lakukan.

Jadi sekarang gunung bukan lagi cuma buat pecinta alam. Tapi udah jadi tempat wisata yang bisa didatangi siapa aja. Makanya makin hari gunung jadi makin rame, makin antri buat nanjak. Kalo boleh dibilang naik gunung udah jadi gaya hidup. Nah, karena udah jadi gaya hidup, banyak orang yang “belum ngerti” gimana seharusnya bertingkah laku selama perjalanan naik gunung. Ada aja yang masih menganggap ini cuma soal naik dan turun, nggak lebih. Padahal mah namanya di alam yang adalah tempat baru buat kamu, jadi ada hal-hal yang biasa kamu lakukan di keseharian tapi nggak bisa atau sebaiknya jangan kamu lakukan ketika naik gunung. Kayak 6 hal berikut, Simak!

Jangan Ngomong Sembarangan

Buat kamu yang mulutnya suka enteng banget nyerocos tanpa kontrol, coba kalo lagi naik gunung dikurang-kuranginlah. Ya, namanya juga di alam terbuka kayak gitu, manusia jadi keliatan kecil banget dan nggak ada apa-apanya. Belum lagi kalo ada cerita-cerita mistisnya di gunung itu, pasti kamu makin disaranin sama pendaki lain buat jaga sikap, jaga omongan kalo nggak mau hilang! Iiihhh,,,sereemm. Tapi kalo dipikir-pikir lagi sebenernya biar tenaga kamu nggak cepet habis aja karena kebanyakan ngomong. Mending tenaganya dipake buat naik biar bisa cepet sampe di atas.

Jangan Sering Becanda

Sebelas dua belas sama poin di atas sih. Cuma ini agak lebih baik aja karena tujuannya buat bikin suasana perjalanan jadi santai, cair, dan senang, Tapi, lagi lagi jangan terlalu. Soalnya kamu butuh tenaga ekstra buat naik ke gunung. Kalo terlalu banyak becanda, maka bakal terlalu banyak ketawa (kalo materi becanda kamu beneran lucu) tapi juga bisa terlalu banyak kesebalan (kalo materi kamu garing) yang bikin tenaga kamu jadi lumayan terkuras, terutama dalam hal nafas. Kamu bakal kerepotan ngaturnya antara ngos-ngosan sama cekikian. Bisa-bisa keselek nafas sendiri nanti.

Jangan Banyak Curhat

Kalo curhatnya masih soal capek, butuh batu buat duduk, pengen minum air, sampe atas mau makan mie rebus pake telor kornet, itu masih gapapa. Tapi jangan coba-coba kamu curhat panjang lebar soal kamu yang deket lagi sama mantan. Tapi mantannya udah punya pacar dan kamu juga lagi deket sama orang lain. Terus sebenernya kamu tahu hubungan kalian juga ga bisa balik lagi karena beda prinsip, beda arah pulang, tapi kalian masih saling sayang. Dan kamu juga belum yakin sama pacar kamu sekarang, karena takut itu cuma pelarian. Tapi kamu bingung soalnya dia perhatian banget sama kamu, melebihi perhatian yang dikasih sama mantan kamu. Wailah jadi cerita gini. Ya intinya, jangan curhat panjang lebar deh, karena nggak ada yang dengerin juga.  Boong deng, tetep didengerin kok tapi nggak direspon, muwehehehehe. Cuma di

 

“hmm… oh… iya….

tanpa ada komentar lain. Soalnya daripada kasih nasihat atau solusi, temen kamu pasti lebih milih ngatur nafasnya sendiri sih.

Jangan Sering Lihat Ke Atas

“Jangan sering lihat ke atas. Sesekali harus lihat ke bawah biar kita bisa lebih bersyukur.” Nah, kata-kata ini bisa dipake juga saat kamu naik gunung. Ya, jangan terlalu sering lihat ke atas terutama pas di depan ada track yang curam. Kenapa? Karena bikin semangat kamu jadi turun. Secara nggak sadar bikin kamu cepet capek, lemes, nggak sanggup, pengen nyerah, nangis, terus muter balik turun ke bawah. Dan akhirnya malah menggagalkan kamu buat sampe ke puncak yang menjadi tujuan dari perjalanan kamu. Jadi, mending kamu lihat ke bawah, ke langkah kaki kamu. Pastiin jalan yang kamu lewatin itu aman. Ibaratnya fokus aja sama apa yang ada di depan mata kamu. Anggap yang jauh di depan sana adalah bonus dari apa yang sedang kamu lakukan sekarang. Azeekkk…azekkk….azekkk.

Jangan Banyak Nanya Jarak ke Pendaki Lain

“Kira-kira kalo dari sini ke atas, berapa lama lagi ya?” Ini jadi pertanyaan yang sering banget keluar dari kita yang lagi naik gunung. Rasanya dengan hitungan waktu itu bisa memotivasi kita buat tetep semangat pengen cepet-cepet sampe puncak. Tapi tapi tapi, balik lagi waktu itu adalah sesuatu yang relatif banget. Nggak heran, kalo pas kamu bertanya ini pada pendaki lain, maka jawabannya bakal beragam, ada yang bilang 20 menit, 45 menit, sejam, sampe dua jam-an (jaman pra sejarah dan sejarah). Ya itu emang tergantung sama kemampuan masing-masing orang. Jadi daripada bikin kamu bingung terus kesel karena kok info yang didapet nggak sesuai sama kenyataan, mending kamu atur nafas lagi.

Jangan Coba Menawarkan Bisnis MLM

Kalo ada yang beneran melakukan ini sih emang kebangetan ya. Dalam kondisi sehat bugar aja, kamu tetep susah membujuk seseorang buat mau ikutan MLM. Apalagi ini keadaannya lagi ngos-ngosan, capek, haus, laper, terus malah ditawarin MLM. Yailah ada yang coba nembak dan nyatain perasaannya pas lagi mendaki aja pernah ditolak. Selain sia-sia, saking keselnya temen kamu juga bisa meninggalkan kamu di bawah sendirian. Tapi untungnya kamu masih punya dua kaki di kanan dua kaki di kiri ya (baca :downline). Ciyegitu anak MLM.

 

Ya gitu deh kira-kira, yang mau nambahin silahkan. Apalagi di luar sana ada anak gunung lain yang pasti punya usul.

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%