4 Alasan Yang Sering Dipake Buat Nipu Band Indie

alasan yang sering dipake untuk ngibulin band indie

Berada dalam band adalah sesuatu yang keren. Kesannya mantep gitu ya, main di panggung, dilihatin cewek-cewek terus dipuji temen-temen. Cieee.Apalagi kalo bandnya idealis gitu deh. Band yang mainin musik yang hanya kamu dan teman-temanmu musik apa yang dimainin. Meskipun pada akhirnya gak ada yang dengerin, kamu dengan bangga berlindung di bawah status band beraliran Indie (walaupun jelas gak ada yang namanya aliran Indie).

Kalo kamu ingin punya band Indie, kamu harus siap tahan banting. Selain biasanya jarang ditonton orang, ehh kamu juga bakal dikibuli sama penyelenggara acara. Oke gak semuanya sih event organizer yang nakal. Tapi, biasanya ada aja tuh yang manfaatin embel embel band indie demi dapet band penghibur.

Agar kamu gak terjebak sama orang-orang yang pengen manfaatin band kamu. Ini nih biasanya alasan yang sering terdengar keluar dari pembuat acara kepada band Indie:

1. Buat Nambah Pengalaman

Jurus yang ini biasanya ampuh buat penyelenggara yang tahu kalo band kamu dengan band baru. Rayuannya biasanya begini nih:

“Mas, mau main di acara saya gak? Tapi, kita gak ada budget nih. Mau gak? Yah lumayan buat nambah jam terbang. Gimana? Hehe”

Dengan mengimingimingi kamu dapet pengalaman manggung, kamu pun tergoda bujuk rayu mas-mas penyelenggara yang sebenernya emang gak ada modal ngebikin acara. Kalo sekali-kali sih gak apa ya. Tapi, kalo terus-terusan tumpur juga bandaaar. Apalagi kalo ternyata acaranya ada sponsor alias sebenernya mereka mampu bayar. Dang!

2. Acaranya Kolektifan

alasan yang sering dipake untuk ngibulin band indie (2)

Karena acara musik Indie biasanya adalah acara musik kecil dengan modal pas-pasan. Alhasil seringkali ngebuat acaranya juga keroyokan dana. Bisa aja setiap band dikutip biaya registrasi sebesar Rp 50 ribu sampe Rp 100 ribu atau lebih. Terus, band dapet jatah main tiga lagu. Bayangkan, tiga lagu. Belum lagi dipotong karena band lain ngaret. Belum lagi, kalo tiba-tiba acara diberhentiin seenaknya. Sakit banget gak tuh. Terus, acaranya kan pemasukan bukan cuma dari band nih, tapi juga tiket masuk. Nah, tiket masuk ini gak jelas apa kabarnya. Kadang biaya acara sebenernya udah nutup dari registrasi band, sisanya ini yang raib begitu saja. Apa daya. Hal-hal yang kayak gini di dunia musik independen masih sering loh terjadi. Hati-hati deh.

3. Acara Amal

Curiga bikin posternya pake microsoft word nih
Curiga bikin posternya pake microsoft word nih

Nah, kalo yang satu ini belum tentu modus sih. Tapi, alesan acara amal cukup membuat banyak band luluh buat ikutan. Dengan iming-iming beramal untuk hidup yang lebih baik, kamu dipaksa ikutan. Eh tapi, itu kenapa harus bayar juga ya? Kirain acara amal harusnya main gratis ajah. Terus itu kan yang support eventnya ada tuh, mereka bukannya bisa ngebiayain acaranya? Atau gimana sih. Gak ngerti. Terus, itu kenapa bulannya bulan Pebruari tuh. Serius gak sih ini acaranya? :/

4. Dibayar Terima Kasih

Semua orang tahu kalau untuk ngeband itu banyak banget duit yang harus dikeluarin. Beli alatnya, sewa studio latihannya, belum lagi rekamannya, produksi CDnya dan lainnya. Apa jadinya kalo semua effort kamu itu dibayar dengan ucapan Terima Kasih? Sedih banget kan. Bukannya mau sok nyari duit nih. Tapi, merasa sia-sia gak sih kalo kerja keras kamu hanya dihargai dengan Terima Kasih? Gak enak kan ya. Ya beginilah yang mesti dihadapi dengan band Indie.

Meskipun alasan-alasan itu membuat kamu jadi berpikir ulang untuk meniti karir sebagai musisi, tapi saran kita saranin tenang dulu. Inget bahwa kamu bermusik hanya untuk musik. Bukan buat yang lain. Keterkenalan atau penghargaan adalah bonus. Tetep semangat yak.

Sumber : Website Humor Kesukaan Kita Semua Sejak Tahun 2002

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%