Wanita Cantik Ini Menikah Dengan Ketua Suku Pedalaman Amazon

Cinta itu memang buta adanya. Ia tidak mengenal suku, ras, agama, kaya, miskin, orang kota, orang kampung dan lain-lain. Hal itu dibuktikan oleh seorang wanita traveler asal Inggris bernama Sarah Begum. Saat melakukan perjalanan ke hutan Amazon untuk membuat film, ia justru kecantol sama kepala suku. Terbukti kan kalau cinta memang buta adanya dan tidak mengenal latar belakang?

Dilansir dari laman Detik.com, awalnya seorang traveler sekaligus pembuat film berkebangsaan Inggris, Sarah Begum, traveling ke hutan hujan di Ekuador untuk mendokumentasikan kehidupan suku asli di sana. Wanita berumur 21 tahun itu sudah siap akan segala hal, kecuali jatuh cinta. Pada awalnya, Sarah menuju ke hutan di Ekuador untuk mem-filmkan kehidupan Suku Huaorani, sekaligus mengetes keahliannya untuk bertahan hidup di dalam hutan.

wanita london nikah dengan kepala suku amazon (2)

Tidak hanya ingin mendokumentasikan kehidupan Suku Huaorani, Sarah juga ingin menunjukkan pada dunia perihal upaya perusahaan minyak yang ingin mengusir Suku Huaorani dari tanah kelahiran mereka. Dalam waktu dua minggu, Sarah pun menjalani hidupnya seperti Suku Huaorani yang masih primitif. Tidak disangka, Sarah sempat berkenalan dengan lelaki pejuang dari Suku Huaorani yang bernama Ginkto.

Perkenalan mereka berlangsung biasa, hingga suatu hari Sarah diundang oleh para tetua ke dalam rapat yang dilangsungkan di pondok sederhana. Sarah yang diundang pun kaget, karena para tetua tampil telanjang di dalamnya. Para tetua pun meminta Sarah untuk ikutan telanjang, sesuai dengan tradisi Suku Huaorani. Awalnya Sarah sempat ragu, karena ia sedang memfilmkan kejadian tersebut. Namun Sarah akhirnya setuju telanjang untuk lebih meahami budaya mereka.

wanita london nikah dengan kepala suku amazon (4)

Ternyata, para tetua suku Huaorani tampak begitu gembira menerima Sarah. Mereka pun menari dan memahkotai Sarah dengan mahkota yang terbuat dari bulu burung kakatua. Siapa sangka kalau Sarah yang saat itu berumur 21 tahun, malah ditunjuk menjadi Ratu mereka. Sarah pun terkejut akan acara pemahkotaan dirinya menjadi Ratu. Tidak hanya itu, Sarah juga dinikahkan dengan Ginkto yang belum lama dikenalnya. Suku Huaorani mengganggap pernikahan tersebut sebagai bentuk kepercayaan kepada Sarah.

Sarah juga mengatakan kalau Ginkto merupakan pejuang yang menyenangkan dan seorang pemburu hebat. Tidak heran kalau Ginkto cukup populer di kalangan wanita Suku Huaorani. Ginkto juga penasaran dan bertanya segala hal mengenai kehidupan Sarah di London. Adapun Sarah bukan wanita pertama yang dinikahi oleh Ginkto. Dua tahun sebelumnya, seorang traveler wanita berkebangsaan inggris juga telah dinikahi oleh Ginkto. Pernikahan tersebut lebih punya makna untuk menjalin kepercayaan.

Ceritanya di Amazon pun dituangkan ke dalam film besutannya yang berjudul Amazon Souls. Film tersebut dipertontonkan di festival bergengsi Cannes dan mendapat pengakuan dunia.

Wanita London ini menikah dengan kepala suku amazon
Wanita London ini menikah dengan kepala suku amazon

wanita london nikah dengan kepala suku amazon (3)

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%